Keuntungan Mencangkok Dalam Bidang Pertanian dan Cara Mencangkok



Dalam pertanian, pencangkokan paling sering disebut sebagai metode perbanyakan tanaman buatan dan vegetatif. Namun, sebagai teknik atau prosedur, ia memiliki banyak kegunaan lain. Istilah ini juga diterapkan pada hewan dan manusia seperti pada cangkok kulit. Dalam dunia pertanian sendiri cangkok memiliki banyak keguanaan. Disini, kita akan mengulas mengenai, definisi mencangkong, cara untuk mencangkok, serta keuntungan mencangkok dalam bidang pertanian.

Cangkok adalah teknik hortikultura yang umum. Ini adalah metode propagasi yang efisien yang menghasilkan keturunan yang identik secara genetik dengan tanaman asli.

Apa itu Cangkok?

Pencangkokan tanaman adalah prosedur di mana bagian-bagian tanaman bergabung bersama dengan tujuan akhir untuk membuat mereka bersatu dan terus tumbuh sebagai satu tanaman. Oleh karena itu, tanaman yang dicangkok adalah gabungan dari bagian-bagian yang berasal dari dua atau lebih tanaman.

Cangkok umumnya berlaku untuk dikotil dan ke gymnospermae karena adanya kambium vaskular kontinyu antara xilem dan floem. Tetapi pada monokotil yang tidak memiliki kambium vaskular, cangkok yang berhasil jarang terjadi dan sulit, atau bahkan tidak bisa sama sekali terjadi.

Dua istilah umum dalam pencangkokan yaitu, batang bawah dan batang atas. Istilah-istilah ini selalu digunakan mengacu pada apa yang dicangkok daripada dalam metode perbanyakan tanaman lainnya.

Batang bawah, juga disebut simpok, adalah bagian bawah berakar dan biasanya juga terdiri dari batang yang menjadi bagian paling bawah dari pucuk tanaman cangkokan. Batang bawah menyediakan jangkar serta dukungan ke bagian atas tanaman.

Batang atas, atau cion, adalah bagian atas yang disatukan dengan batang bawah dan merupakan komponen utama dari tunas tanaman ketika tanaman sepenuhnya berkembang. Biasanya terdiri dari batang utama dan cabang kecuali bagian yang dimiliki batang bawah. Batang atas menentukan karakteristik tanaman untuk daun, bunga, buah dan biji, dan karenanya harus dipilih dengan hati-hati.

Dalam perbanyakan tanaman dengan mencangkok, batang atas yang akan dihubungkan ke batang bawah terdiri dari bagian batang, biasanya ranting kecil, dengan jumlah tunas ganda. Tunas apikal biasanya termasuk, tetapi spesies lain dapat dengan mudah dicangkok menggunakan batang atas dengan hanya tunas ketiak. Jika batang atas terdiri dari tunas tunggal, metode pencangkokan secara khusus disebut tunas.

Metode Perbanyakan Tanaman dan Kegunaannya dalam Bidang Pertanian

Dalam bidang pertanian, mencangkok merupakan salah satu metode yang banyak digunakan untuk memperbanyak tanaman. Namun, ternyata mencangkok tidak hanya berguna untuk memperbanyak tanaman saja. Mencangkok memiliki banyak manfaat dalam bidang pertanian, diantaranya:

1. Perbanyakan Tanaman

Pada beberapa spesies dan varietas tanaman, cangkok adalah metode perbanyakan massa yang lebih baik di mana keseragaman dalam karakteristik tanaman diinginkan. Ini terjadi pada tanaman di mana metode aseksual lainnya tidak efektif. Ini juga digunakan di mana metode lain tidak memungkinkan produksi sejumlah besar bahan tanam dalam waktu sesingkat mungkin.

Sementara tunas memiliki potensi menghasilkan lebih banyak klon dari satu tanaman induk karena batang atas dengan tunas tunggal digunakan, pertumbuhan batang atas lambat dan akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk menghasilkan ukuran yang tepat dari tanaman tunas untuk penanaman. Tanaman stek umumnya menunjukkan tingkat pertumbuhan yang sama.

2. Memproduksi Tanaman Komposit dengan Batang Bawah Yang Memiliki Karakteristik Khusus

Batang atas yang diinginkan dapat dicangkokkan pada batang bawah yang disesuaikan dengan kondisi tertentu seperti tanah yang berat, basah, atau kering, atau tahan terhadap hama dan penyakit yang ditularkan melalui tanah. Ada juga batang bawah yang akan meningkatkan kekuatan atau menyebabkan kerdil tanaman cangkokan. Pada jeruk, beberapa batang bawah lebih sering memproduksi buah-buahan dengan ukuran dan kualitas yang lebih baik.

Secara umum, kompatibilitas batang bawah dan batang atas yang mengarah ke penyatuan yang sukses tergantung pada seberapa dekat mereka dalam klasifikasi taksonomi mereka. Kemungkinan penyatuan yang sukses lebih terjamin di antara tanaman dalam spesies yang sama. Tetapi cangkokan intergenerik sekarang banyak dipraktikkan dalam perbanyakan tanaman untuk mengambil keuntungan dari batang bawah yang lebih beradaptasi dan tahan penyakit. Contohnya adalah terong (Solanum melongena) dan upo atau labu botol (Lagenaria siceraria), sebagai batang bawah, masing-masing dengan tomat (Lycopersicon esculentum) dan semangka (Citrullus lanatus). Terong dan tomat milik keluarga Solanaceae sedangkan botol labu dan semangka sama-sama anggota keluarga Cucurbitaceae.

3. Konversi Pohon Dewasa ke Jenis yang Diinginkan

Pohon yang besar dan dewasa dapat dikonversi menjadi spesies atau varietas lain yang memiliki karakteristik yang diinginkan dengan melakukan pengerjaan (atau pencangkokan). Penyusunan bagian atas dengan batang atas yang diperoleh dari mangga “carabao” telah diterapkan pada pohon mangga yang sudah mulai berbuah tetapi ternyata termasuk dalam varietas yang lebih rendah.

Konversi antar varietal juga dilakukan sehubungan dengan peremajaan kopi lama dan tidak produktif. Demikian juga, beberapa pohon dioecious dapat dikonversi dari jantan ke betina untuk membuatnya produktif atau dari betina ke jantan untuk memastikan pasokan serbuk sari untuk seluruh kebun.

4. Memproduksi Keingintahuan Botani

Jenis tanaman khusus dapat diproduksi dengan mencangkok dua atau lebih batang atas dengan karakteristik berbeda pada batang bawah yang sama. Sebagai contoh, pohon mangga dapat dikerjakan dengan cara yang berbeda sehingga cabang-cabang yang berbeda menghasilkan jenis buah yang berbeda pula. Puring atau san francisco (Codiaeum variegatum) juga dapat memiliki dedaunan dengan berbagai jenis dan variasi daun.

5. Peningkatan Artistik

Pada bonsai, pohon yang tidak memiliki cabang esensial pada bagian tertentu dari batang, atau cabang, dapat memilikinya dengan mencangkokkannya atas batang atas, biasanya dengan cara samping atau mendekati pencangkokan. Ini adalah strategi yang diterapkan dalam membuat pohon bonsai halus yang membutuhkan pemahaman substansial tentang apa yang dicangkok dan berbagai tekniknya.

6. Memperbaiki Pohon Rusak

Tanaman pohon dengan bagian batang yang rusak sering ditemukan di mana terdapat kambing dan carabao. Kadang-kadang, kerusakan batang dan cabang juga disebabkan oleh kebakaran, serangga, penyakit, dampak mekanis, dan kesalahan penanganan alat. Bagian-bagian yang rusak ini dapat diperbaiki dan disimpan dengan cara inarching atau bridge-grafting.

7. Anchorage dan Dukungan Tambahan

Di tempat-tempat yang rentan terhadap angin kencang, akan lebih menguntungkan jika tanaman pohon berlabuh dengan baik ke tanah. Penginapan dapat dicegah atau diminimalkan dengan membuat tripod atau pohon banyak batang dengan cara inarching. Demikian pula, cabang yang lemah dan batang yang terpisah dapat dicegah agar tidak putus dengan cara mencangkok

8. Pengindeksan untuk Penyakit Virus

Beberapa tanaman memiliki toleransi yang kuat terhadap penyakit virus sehingga meskipun penyakit itu ada, mereka menunjukkan sedikit atau tidak ada gejala. Untuk mengidentifikasi tanaman yang mungkin membawa virus, batang atas atau tunas dari tanaman tersebut dicangkokkan ke tanaman indikator yang sehat dan rentan. Jika tanaman yang dicurigai dari mana batang atas atau tunas berasal terinfeksi, virus akan ditransmisikan dan tanaman indikator akan menunjukkan gejala-gejala penyakit.

Mencangkok tidak hanya memungkinkan kita untuk memilih karakteristik tertentu dari bagian atas pohon (sehingga kita memiliki buah yang kita inginkan), tetapi juga memungkinkan kita untuk memilih sistem rooting yang paling tepat (untuk mengendalikan kekuatan pohon, atau untuk resistensi terhadap penyakit akar, dll).

Kayu cangkok terbaik (kayu batang atas) biasanya kayu satu tahun, dan tingkat keberhasilannya lebih rendah untuk kayu yang lebih tua. Itu harus dikumpulkan selama musim dingin ketika tidak aktif, dan disimpan dalam kantong plastik di lemari es sehingga tidak mengering, berjamur atau merusak dormansi sebelum Anda membutuhkannya. Waktu terbaik untuk mencangkokkannya ke batang bawah biasanya di musim semi ketika batang bawah keluar dari dormansi.

Langkah-langkah Cara Mencangkok

Mencangkok biasanya harus ke batang bawah dari genus yang sama untuk menjadi sukses, yaitu. apel ke apel, tetapi ada beberapa pengecualian.

Ada berbagai teknik cangkok, termasuk Celah, Cambuk & Lidah, dan Chip Budding. Caranya adalah dengan mendapatkan struktur kayu yang dicangkokkan dengan benar selaras dengan struktur batang bawah yang sama. Sangat penting untuk menyelaraskan lapisan kambium. Ikat serikat dengan pita cangkok atau sejenisnya, potong kembali kayu scion menjadi hanya satu atau dua tunas, dan oleskan lilin atau cat ke ujung potong untuk mencegah pengeringan.

Ini tentu patut dipelajari dan kebanyakan dari kita menemukan bahwa dengan sedikit latihan kita dapat menghasilkan cangkokan yang lumayan, dan itu benar-benar tidak masalah jika kita butuh sedikit waktu untuk memperbaikinya. Kecepatan bisa datang nanti.

Di bawah merupakan langkah-langkah untuk mencangkok yang dapat Anda ikuti.

1. Kumpulkan Cabang

Mulailah dengan mengambil bidikan baru, panjang 3 hingga 4 inci dengan satu atau dua tunas. Pilih tanaman yang terkait erat; misalnya, mencangkokkan apel ke varietas apel lain atau buah pir pada varietas buah pir lain. Atau, cobalah mencangkok cabang almond, aprikot, atau prem pada pohon persik. Anda tidak dapat mencangkokkan tanaman yang tidak berhubungan - seperti mawar dan kesemek - satu sama lain.

2. Persiapkan Batang Bawah

Batang bawah adalah tanaman tempat Anda akan menanam cabang baru Anda. Hati-hati membuat potongan diagonal miring 2-inci melalui batang sekitar 6 inci di atas tanah. Selanjutnya, buat potongan sedalam 1/2 inci lurus ke bawah batang, sekitar sepertiga dari jalan potongan miring Anda.

3. Cocokkan Cabang

Buat potongan diagonal miring di bagian bawah cabang yang akan Anda letakkan di batang bawah. Karena Anda menyambung cabang ini di tanaman utama, potongan miring harus memiliki ukuran dan sudut yang sama dengan potongan yang Anda buat pada batang tanaman utama. Kemudian sekitar sepertiga dari jalan menyusuri lereng cabang Anda, buat potongan sedalam 1/2 inci untuk mencocokkan cabang yang ada di batang bawah.

4. Satukan Mereka

Paksa cabang dengan hati-hati untuk meluncur ke batang, meluruskan potongan. Pastikan keduanya berbaris sedekat mungkin. Kemudian bungkus bagian yang tergabung dengan benang dan tutup dengan cangkok lilin (tersedia di pusat taman atau pembibitan lokal Anda) agar jaringan tidak mengering. Jika cangkok berhasil, maka cabang baru Anda akan mulai tumbuh menjadi tanaman varietas baru.

Itu dia ulasan mengenai pengertian dari mencangkok, bagaimana cara mencangkok, dan juga kegunaannya dalam bidang pertanian.

0 Comments

Posting Komentar